Iih.. Rambut Manusia Bisa Jadi Bahan Layar Gadget
Rabu, 24/06/2020 - 10:33:27 WIB
Ilustrasi rambut manusia. (Internet)
TERKAIT:
 
  • Iih.. Rambut Manusia Bisa Jadi Bahan Layar Gadget
  •  

    JAKARTA, RIAUBICARA.COM - Para peneliti dari Queensland University of Technology (QUT), Australia, bekerja sama dengan barbershop setempat, mengubah limbah potongan rambut menjadi layar fleksibel untuk gadget.

    Dalam studi yang diterbitkan di jurnal ilmiah Advanced Materials ini, tim 'memecah' limbah rambut manusia sebelum membakarnya pada suhu 240 derajat Celcius. Setelah dipanaskan, rambut yang terdiri dari protein, termasuk keratin, dipecah lebih lanjut hingga yang tersisa hanya bahan mengandung karbon dan nitrogen. Dua bahan ini adalah elemen kunci untuk mendapatkan partikel yang bisa memancarkan cahaya.

    Kemudian karbon nanodot yang diekstraksi berukuran sepersejuta milimeter dikelompokkan menjadi 'pulau nano'. Nah, pulau-pulau nano ini ketika digabungkan akan membentuk lapisan aktif untuk perangkat organic light-emitting diode (OLED).

    Seperti dikutip dari detikINET, ini berarti ketika tegangan kecil diterapkan ke perangkat, display akan menyala dengan warna biru. Meski tidak cukup terang untuk digunakan di layar televisi, fleksibilitas display ini berpotensi dipakai untuk kegunaan lain termasuk wearable gadget, smart packaging, dan perangkat pintar masa depan.

    "Limbah adalah masalah besar. Perangkat yang bisa memancarkan cahaya organik berbasis karbon dot dari rambut manusia dapat dipakai untuk banyak kegunaan," kata Professor Prashant Sonar dari QUT yang memimpin peneltian ini.

    "Jenis display ini juga dapat digunakan di kondisi yang memerlukan sedikit sumber cahaya misalnya untuk gelang pintar atau perangkat medis karena bahannya tidak beracun," sambungnya.

    Penelitian lebih lanjut bahkan dilakukan oleh tim ilmuwan yang sama. Dalam riset yang diterbitkan di jurnal Sustainable Materials and Technologies, mereka menuliskan bahwa nanodot material karbon yang diturunkan dari rambut punya daya respons dan sensitivitas tinggi terhadap keberadaan kloroform.

    Karenanya, bahan tersebut juga berpotensi menjadi sensor pintar untuk melakukan pemantauan kadar kloroform secara real-time dalam sistem pengolahan air.

    "Penciptaan material berharga dari limbah rambut manusia ini memiliki potensi untuk digunakan untuk display fleksibel atau sensor penginderaan, sehingga terbuka juga peluang untuk teknologi material berkelanjutan," tutup Sonar. (rb1)



     
    Berita Lainnya :
  • Demi Riau Kondusif, Tokoh Lintas Etnis Desak Kapolda Tindak Larshen Yunus!
  • Arul Kampai Wakil Ketua KNPI Riau, Minta Repol Tertibkan Habibi Ketua PK Golkar Salo
  • Hadiri Open Tornamen Kepayang, Wakil Ketua DPRD Riau : Gencar Bina Prestasi Generasi Muda
  • Rencana Undang Presiden, Ketua Umum SMSI Temui Ketua MPR RI
  • RMB dan LMB Rohil Ancam Laporkan Larshen Yunus ke Polda Riau, Ini Kasusnya
  • Fraksi PDI Perjuangan Se - Riau Ikut Bimtek Se- Indonesia, Ini Pesan Megawati
  • Ketua DPD KNPI Kab Kampar Ajak Pemuda Adu Ide dan Gagasan Bukan adu Jotos
  • HUT 49 PDI Perjuangan, H. Zukri : Kerja Cerdas, Kerja Ikhlas Untuk Bangsa dan Negara
  • Narendra Dorong Saran Sekjen PDI Perjuangan terkait Pengembangan Sepak Bola Indonesia
  • Lagi Lagi Muscam KNPI Kecamatan Salo Dikacau " Preman" Hardialis Terpilih Secara Aklamasi
  •  
    Komentar Anda :

     
      Pilihan Redaksi  
    Demi Riau Kondusif, Tokoh Lintas Etnis Desak Kapolda Tindak Larshen Yunus!

    RMB dan LMB Rohil Ancam Laporkan Larshen Yunus ke Polda Riau, Ini Kasusnya

    Fakultas Ekonomi dan Ilmu Sosial (FEIS) UIN Suska Riau Mengadakan Webinar Nasional Kewirausahaan

     
     
      Opini  
    Mencari Negeri Surga

     
     
       

    Home - Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2020 riaubicara.com, all rights reserved